Jaga Kesehatan Gusi dengan Menghindari 3 Makanan Ini

Penyakit gusi disebabkan oleh plak, lapisan yang membungkus gigi dan mengandung jutaan bakteri. Penyakit gusi atau periodontitis bisa berbahaya karena bisa memicu kanker dan demensia.

Karena itu, sangat penting untuk mengatasi kondisi ini sejak dini. Menurut pakar, tiga makanan ini harus dihindari bila memungkinkan. Makanan tertentu bisa jadi penyebab, yang pada akhirnya mengarah pada bentuk penyakit gusi yang ringan. Dokter gigi kosmetik terkemuka Hanna Kinsella menjelaskan tiga penyebab yang harus dihindari.

Sebagian besar orang dewasa menderita penyakit gusi sampai batas tertentu tetapi penting untuk mengelola kondisi secara efisien untuk menghindari komplikasi lebih lanjut. Menurut NHS, penyakit gusi adalah infeksi pada jaringan yang menopang gigi. Ini terutama disebabkan oleh bakteri dari penumpukan plak.

Penumpukan plak ini menyebabkan gusi menjadi bengkak, sakit, dan terinfeksi, suatu kondisi yang dikenal sebagai gingivitis. Jika tidak diobati, infeksi dapat menyebabkan perkembangan kondisi lain yang tampaknya tidak terkait. Semakin banyak bukti menunjukkan periodontitis mungkin memiliki hubungan dengan Alzheimer, kanker, dan penyakit pernapasan.

Para peneliti percaya bakteri yang ditemukan pada periodontitis yang memasuki aliran darah dan menyebar ke bagian lain tubuh menyebabkan kerusakan. Hal ini didasarkan pada bukti bakteri porphyromonas gingivalis, yang ditemukan di sebagian besar kasus penyakit gusi, juga ada di otak penderita Alzheimer.

Beberapa peneliti berspekulasi bakteri dapat berkontribusi pada pembentukan beta-amiloid di otak, ciri penyakit. Untungnya, kebersihan mulut yang baik dapat menjaga kondisi ini. Tetapi makanan tertentu sebaiknya dihindari pada waktu-waktu tertentu dalam sehari. Berikut makanan dan minuman yang harus dihindari.

Minuman ringan Minuman bersoda adalah salah satu penyebab utama dalam daftar makanan penyebab penyakit gusi. Ini terutama karena kandungan gula yang tinggi, yang dipecah menjadi asam dan menyebabkan kerusakan pada email gigi.

“Untuk mulut yang lebih sehat, Anda perlu menghindari minuman ringan berkarbonasi,” jelas Kinsella. “Penyakit gusi merupakan faktor lima masalah kesehatan serius. Minuman ini adalah sumber utama gula tambahan dan yang memperburuk keadaan, kebanyakan minuman ringan memiliki asam fosfat dan sitrat yang mengikis email gigi.”

Sebaliknya, cobalah untuk minum lebih banyak air. Air berfluoride dapat membantu mencegah kerusakan gigi. Jika memilih air kemasan, periksa label kandungan fluoridenya.

Buah asam Dengan cara yang mirip dengan minuman ringan, buah-buahan asam dapat merusak karena mengikis enamel pelindung. Enamel pada gigi menjadi lebih lunak untuk waktu yang singkat setelah makan makanan asam, tetapi air liur secara perlahan kemudian dapat mengembalikan keseimbangan dengan menetralkan keasaman di dalam mulut.

Roti Karbohidrat sederhana, seperti yang ditemukan dalam pasta, kerupuk, dan roti, dapat dengan cepat diubah menjadi gula. Karena teksturnya yang lengket, memakan makanan ini membuat sering tersangkut di antara gigi.

“Kecuali membawa sikat gigi saat bekerja, cobalah untuk menghindari makanan bertepung yang bisa tersangkut di mulut saat makan siang,” kata Kinsella. “Roti dan keripik lunak, misalnya, bisa tersangkut di antara gigi.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.